*** Om Swastyastu.Terima Kasih kami ucapkan kepada semua pihak yang telah menyalurkan Dana Punianya Ke Rekening BRI No. 0811-01-028983-53-0 an. Pasraman Ganesha Brahmachari Ashram! Semoga Pendidikan Hindu semakin maju!***

Páginas

Rabu, 01 Oktober 2014

Kesetiaan Burung Beo Kepada Sang Pohon.

Ada seorang raja. Ia dikenal dengan nama,Yash. Sebuah pohon mangga yang sangat tua tumbuh di kebun kerajaan. Mangga itu berbuah sangat manis. Raja menyukai pohon itu. Pohon itu tua  banyak cabang mengering dan sekarat. Sangat sedikit buah mangganya sekarang.

Raja memikirkan menanam pohon baru di tempat itu. Dia memerintahkan menterinya untuk menebang pohon dan menanam mangga yang  baru. Menteri meminta seorang penebang kayu bernama 'Satya' dengan kapak  dan membersihkan kayu.

Satya mengasah kapaknya dan tiba di taman istana untuk memotong pohon. Sebelum mengayunkan kapaknya dia melihat ada sebuah lubang.  Seekor burung beo berada di dalam dengan dua anaknya.

Penebang kayu itu berkata kepada Beo, "Wahai beo! pergi ke beberapa pohon lain bersama anak-anakmu. Raja telah memerintahkanku untuk menebang pohon ini."

Burung beo berbicara, "Lihatlah saudara! Aku tidak akan pergi ke pohon lain. Jika Anda ingin menebang pohon ini. Aku akan tetap tinggal di dalam dengan anakku."

Penebang kayu itu berpikir bahwa itu adalah burung yang konyol. Dia memperingatkan, "Dalam waktu singkat pohon ini akan ditebang oleh kapakku. Kamu dan anak-anakmu akan terluka atau terbunuh. Jadi, pergilah ke tempat yang aman. Pergi dan cari beberapa pohon lain. Cepatlah!"

Tapi burung beo mengabaikan peringatan itu dan terus duduk di dalam bersama dengan anak-nya. penebang pohon mencoba untuk mengusir mereka pergi. Penebang pohon mencoba untuk membuat kakaktua memahami situasi. Tapi burung beo menolak untuk pindah.

Shiva adalah berbudi, ia tidak ingin membunuh burung dan anaknya. Ia pergi ke raja dan menceritakan tentang burung beo. Raja juga adalah orang yang mencintai binatang dan burung. Jadi, raja pergi ke taman bersama penebang kayu untuk berbicara dengan burung beo.

Dia menemukan burung beo dan dua anaknya duduk di dalam lubang pohon mangga. Beo sedang memberi makan anak-nya beberapa buah. Pemandangan yang membuat senang sang raja. Dia berbicara kepada Beo "Ya Bayan! Saya ingin menanam pohon baru di tempat pohon tua ini. Oleh karena itu, pohon ini harus ditebang untuk membuat tempat yang baru. Kamu bisa pergi ke beberapa pohon lain dengan anakmu "

Burung beo itu berkata, "Raja! Aku tidak akan meninggalkan pohon ini."

"Tapi kenapa? Apakah kamu ingin tetap hidup? Anakmu mungkin akan dibunuh," kata raja.

Burung beo menjelaskan posisinya, "Raja! Setiap makhluk di alam pasti ingin tetap hidup. Aku juga Tapi tugas dan pelayanan lebih penting dari kehidupan seseorang. Hanya karena itu aku dan anakku tidak meninggalkan pohon ini."

"Apa tugas itu, burung beo yang terhormat? Apakah kamu dapat jelaskan?" raja ingin tahu.

Burung beo menyatakan, "Raja! Tugas dan kesetiaan kepada teman. Pohon ini adalah teman lamaku. Aku lahir di lekukan  pohon ini. Aku dibesarkan di bawah perawatannya. Pohon ini memberiku makanan dan cabangnya untuk bertengger. Tuhan tahu berapa banyak dari badai, hujan, badai salju, banjir dan musim panas telah melindungiku! Setiap musim panas dia membantu ku membesarkan keluarga dan anakku seperti yang Anda lihat sekarang. Hari ini pohon yang ramah ini telah tumbuh tua dan menuju kematian. Bagaimana aku bisa biarkan saja? Jika Anda ingin menebang pohon ini , mungkin ada bisa lakukan dikemudian hari. Tapi kita tidak akan meninggalkan pohon ini. Kami akan tetap bersama pohon ini walaupun mengalami kematian.

Raja kagum pada kata-kata burung beo itu tentang  semangat dan  kesetiaan kepada pohon tua. Ia sangat terharu dan berbicara kepada burung beo, "Wahai burung beo! Aku mengagumi kesetiaan mu kepada teman. Aku berjanji kepadamu bahwa kami tidak akan pernah menyentuh pohon ini. Kuharap kau panjang umur dan penuh keberuntungan."

Raja dan Penebang Kayu akhirnya kembali ke Istana.

Terjemahan dari Cerita : The Loyality : Tree and Bird

Rabu, 24 September 2014

Implementasi Kurikulum 2013 Wilayah Bali Angkatan II

Pada Hari Selasa hingga Jumat, 23-26 September 2014 tepatnya di Hotel Inna Grand Bali Beach-Sanur dilaksanakan sebuah kegiatan Implementasi Kurikulum 2013 untuk para Guru-Guru Agama Hindu wilayah Bali. Acara ini dilaksanakan untuk meningkatkan pemahaman para Guru tentang Kurikulum terbaru yaitu Kurikulum 2013. Kegiatan ini merupakan program kegiatan Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Hindu Kementerian Agama.

Acara ini dihadiri oleh Bapak Dirjen Bimas Hindu; Prof.Dr. IBG.Yudha Triguna, MS dan juga Bapak Direktur Pendidikan Agama Hindu, Drs. Ida Bagus Gede Subawa, M.Si.  Bapak Dirjen menjelaskan tentang pentingnya Kurikulum 2013 ini. Setiap Guru Agama Hindu harus memahami tentang Kurikulum ini sehingga dapat mentransfer Ilmu kepada anak didik.

Materi Pelajaran harus disampaikan dengan sangat lugas, tepat dan jelas serta mengajak Guru Agama untuk kreatif, aktif dan inovatif di dalam melaksanakan kegiatan tugas sebagai guru agama. Disamping itu pula bahwa guru-guru diberikan motivasi untuk paham terhadap tugas, paham terhadap adat dan budaya sehingga corong terdepan keberhasilan guru agama Hindu dapat tercapai secara keseluruhan.

Disamping itu pula semua peserta Implementasi Kurikulum 2013 diberikan praktek langsung tentang pelaksanaan tugas sehari-hari sebagai Guru di Sekolah. Guru-Guru sangat aktif mengikuti dan tekun mendengarkan apa yang disampaikan oleh Narasumber, yang sudah barang tentu akan bermanfaat untuk menyebarluaskan kepada anak didik di masing-masing sekolah.

Wawasan guru-guru semakin bertambah dan kecerdasan intelektual guru dapat dilihat dari keseriusan dari pada Guru-guru mengikuti pembinaan tersebut. Diakhir acara Guru-Guru diberikan waktu untuk Sharing untuk menyampaikan hal-hal yang belum diketahui dan perlu dipertanyakan kepada Narasumber.

Download :

Buku Pegangan Guru dan Siswa  Agama Hindu 2013 disini
Kurikulum 2013 disini
Contoh RPP Agama Hindu disini
Silabus 2013 disini